Upacara Detik-Detik Proklamasi Digelar di Stadion Pringgondani Wonogiri

Bertempat di Lapangan Pringgodani, Sabtu (17/8) telah dilaksanakan kegiatan Upacara Detik-Detik Prolamasi Peringatan Ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia Kabupaten Wonogiri Tahun 2019 dengan tema "SDM Unggul, Indonesia Maju". Hadir sebagai Inspektur Upacara, Bupati Wonogiri Joko Sutopo serta Komandan Upacara  Kapten Inf Joko Susilo (Danramil 10/Wuryantoro),

Hadir pula sebagai tamu undangan dalam upacara tersebut Wakil Bupati Edy Santosa, Ketua DPRD Sementara Wonogiri Setyo Sukarno, Dandim 0728/Wonogiri Letkol Inf M.Heri Amrrulloh, S. Sos, M.H., Kapolres Wonogiri AKBP Uri Nartanti Istiwidayati, S. I. K. M. Si., Ketua Pengadilan Negeri Wonogiri Mohammad Istiadi SH. MH., dan Kepala Kejaksaan Negeri Wonogiri Agus Iriyawan Yustisiyanto SH., MH., 

Inspektur upacara dalam amanatnya membacakan sambutan Gubernur Jawa Tengah. Dalam masa perjuangan setelah kemerdekaan ini sudah semestinya semua suku, agama maupun ras memiliki kedudukan, hak dan kewajiban yang sama di mata negara.

"Founding fathers bangsa ini telah memberi contoh lewat laku, bukan sekadar gembar-gembor ungkapan persatuan. Mereka berdarah-darah menegakkan kemerdekaan. Sebenarnya kita pun mewarisi semangat itu. Namun karena kadang kita memupuk 'borok' dalam dada, membuat kita terlena hingga dengan rasa tanpa dosa saling menghina dan mencerca, bahkan ada nekat hendak mengganti Pancasila," katanya.

Pancasila inilah sebagai induk semangnya negara ini, yang di dalamnya bersemayam ajaran-ajaran agama: Hindu, Budha, Islam, Katolik, Kong Hu Chu dan Kristen. Yang di dalamnya bersemayam spirit-spirit berasaskan kebudayaan Nusantara. Kalaulah sistem pemerintahannya pernah berubah, toh akhirnya jiwa-jiwa yang telah menyatu dari Sabang sampai Merauke dari Miangas hingga Rote tidak bisa dipisahkan. Sejarah mencatat, setelah kemerdekaan Indonesia diproklamirkan pada 17 Agustus 1945 sistem pemerintahan sempat berganti menjadi Republik Indonesia Serikat pada 27 Desember 1949 Namun akhirnya sejak 17 Agustus 1950 Tanah Air ini kembali tegak berdiri sebagai Negara Kesatuan Republik Indonesia. Sampai kapan? Seperti ungkapan Bung Karno, "Di atas kelima dasar itulah kita mendirikan Negara Indonesia yang kekal dan abadi".

Bung Karno mengatakan, Jikalau saya peras yang lima menjadi tiga, dan yang tiga menjadi satu, maka dapatlah saya satu perkataan Indonesia yang tulen, yaitu perkataan gotong royong. Gotong-royong adalah pembantingan - tulang bersama, pemerasan - keringat bersama, perjuangan bantu-binantu bersama. Amal semua buat kepentingan semua, keringat  semua buat kebahagiaan semua. Ho-lopis-kuntul-baris buat kepentingan bersama!” Tekad kebersamaan, senasib sepenang-gungan inilah yang terus kita emban untuk menghadapi zaman. Sejak dilahirkan Indonesia mendapat berbagai tantangan dan persoalan berat, mulai dari seringnya bencana alam, korupsi, konflik sosial, gerakan separatisme dan radikalisme. Belum lagi tantangan modernisasi yang bergerak seiring dentang jam.

Wahai pemuda, persiapkan mental dan akalmu. Jangan melempem berhadapan dengan bangsa lain, jangan lembek ketika ada yang mengejek. Kepalkan tekadmu, bulatkan semangatmu. Saudara - saudaraku, semua hal itu akan mampu kita hadapi dengan satu senjata, kebersamaan. Kita ini diciptakan atas satu jalinan sebagai sapu lidi, yang jika lepas ikatannya ambyar kebangsaan kita, ambyar negara kita, ambyar Indonesia Raya. Sejarah telah mengikat kuat kita, perasaan senasib sepenanggungan telah menyatukan kita, dan Pancasila telah mendasari kita sebagai bangsa dan negara yang besar. Yakinlah kecemerlangan bangsa ini takkan lama lagi. Indonesia akan berjaya seribu windu lamanya.

 

Sumber : Berita Daerah RGS Wonogiri (17 Agustus 2019)



Menurut pengunjung, apakah isi website ini bersifat informatif ?

Pilih

Jl. Kabupaten No. 4-6 Wonogiri 57612
Telp. (0273) 321002 Fax. (0273) 322318
Email: bupati@wonogirikab.go.id
Website : http://www.wonogirikab.go.id


//